Hasyim Asy’ari: KPU RI Catat 35 Orang KPPS Meninggal Dunia dan 3.909 Orang Sakit

0 126

DERAKPOST.COM – Penyelenggara pemilu ad hoc ini ada meninggal dunia serta sakit atau mengalami kecelakaan pada saat hari pemungutan, bahkan penghitungan suara, pada 14-15 Februari 2024.

Hal itu dipaparkan Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Hasyim Asy’ari kepada awak media. Dia mengatakan, berdasarkan data yang dikumpulkan, sebanyak 35 panitia ad hoc dan 3.909 orang yang mengalami sakit atau kecelakaan.

“Berdasarkan update data 16 Februari 2024, pukul 18.00 WIB, sebanyak 35 orang meninggal dunia dan 3.909 orang yang mengalami sakit,” ujar Hasyim dalam keterangannya kepada wartawan.

Hasyim memerinci, dari 35 orang yang meninggal dunia terdiri dari tiga orang panitia pemungutan suara (PPS), 23 orang merupakan anggota kelompok penyelenggara pemungutan suara (KPPS dan sembilan orang linmas.

“Lalu, dari 3.909 orang yang sakit, sebanyak 119 PPK (panitia pemilihan kecamatan), 596 PPS, 2.878 KPPS dan 316 Linmas,” ujarnya dikutip dari detikJatim.

Ke-35 penyelenggara ad hoc meninggal dunia tersebar di sejumlah provinsi. Yakni di Jawa Tengah sebanyak 7 orang, Jawa Timur sebanyak 7 orang, Jawa Barat sebanyak 6 orang, DKI Jakarta sebanyak 2 orang dan Sulawesi Selatan 2 orang. Kemudian, masing-masing satu orang meninggal di Aceh, Sumatera Utara, Riau, Banten, DI Yogyakarta, Nusa Tenggara Timur, Sulawesi Utara, Maluku, Papua, dan Papua Selatan.

Sementara 3.909 penyelenggara pemilu yang sakit atau mengalami kecelakaan terjadi di seluruh provinsi, kecuali di Papua Pegunungan. Dari jumlah tersebut, terbanyak terjadi di Jawa Barat 1.995 orang, Sulawesi Selatan 289 orang, Jawa Tengah 265 orang, Jawa Timur 182 orang, Gorontalo 128 orang, dan Aceh 122 orang.  (Rul)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.